Wednesday, September 12, 2012

Home » » Gambaran Rupa Paras Rasulullah S.A.W

Gambaran Rupa Paras Rasulullah S.A.W

Share

Gambaran Rupa Paras Rasulullah S.A.W

Gambaran mengenai rupa paras Rasulullah s.a.w amat kurang kita kenali kerana baginda s.a.w amat melarang keras gambarnya sendiri dilukis atau diukir kerana dikhuatiri akan disalah gunakan atau disembah oleh pengikutnya (seperti apa yang dikisahkan mengenai Nabi Idris a.s dan Nabi Isa a.s) ataupun dijadikan bahan hinaan oleh kaum Kuffar (seperti yang dibuat oleh Akhbar Denmark Jylland Posten lama dahulu).

Apa yang boleh kita gambarkan mengenai rupa paras Rasulullah s.a.w hanyalah melalui kenyataan-kenyataan para sahabat di kala hidup baginda seperti Sayyidina Ali, Abu Taufial, Hindun Abu Hala’ dan lain-lain. Kenyataan-kenyataan ini bolehlah dirumuskan seperti di bawah ini:-

Wajah

1) Wajahnya bersinar seperti bulan (Hindun Abu Hala)

2) Wajahnya tidak begitu bulat tetapi cenderung kepada bulat (Sayyidina Ali)

Dahi

1) Dahinya luas, rawan, keningnya tebal, terpisah di tengahnya, urat darahnya kelihatan di antara kedua-dua belah kening itu dan nampak semakin jelas ketika sedang marah. (Hindun Abu Hala)

Warna Kulit

1) Putih kemerah-merahan. (Sayyidina Ali)

2) Putih tetapi sihat. (AbuTaufial)

3) Putih dan bercahaya. (Hindun Abu Hala)

Mata

1) Hitam dengan bulu mata yang panjang. (Sayyidina Ali)

2) Hitam dan layu. Tabiat memandang dari sudut matanya seolah-olah malu. (Hindun Abu Hala)

3) Garis-garis merah di bahagian putih matanya, luas kelopaknya, kebiruan di bahagian sudut

Hidung

1) Agak tinggi, bercahaya, penuh misteri, kelihatan luas apabila kali pertama memandangnya. (Hindon Abu Hala)

Mulut

1) Luas. (Abu Jabir)

2) Sederhana luas. (Hindun Abu Hala)

Gigi

1) Kecil dan bercahaya, indah kelihatan tersusun renggan di bahagian hadapan. (Sayyidina Abas)

2) Apabila berkata-kata, cahaya kelihatan memancar dari celah-celah giginya. (Anas)

Janggut

1) Penuh dan tebal (Hindun Abu Hala)

Leher

1) Kecil dan panjang, terbentuk dengan cantik seperti arca, warna lehernya putih seperti perak dan sangat indah. (Hindun Abu Hala)


Kepala

1) Besar tetapi sangat baik bentuknya. (Hindun Abu Hala)

Rambut

1) Tidak terlalu lurus dan tidak kerinting seperti biri-biri. (Qatadah)

2) Sedikit ikal. (Anas)

3) Tebal, kadang-kadang menyentuh pangkal telinga dan kadang-kadang mencecah bahu. (Bara’ ibn. Azib)

Perut dan betis

1) Tidak lembut tetapi cantik. Kakinya berisi, di tapak kekinya terdapat sedikit lekuk dan kakinya terlalu licin sehingga air tidak melekat padanya. Terlalu sedikit daging di bahagian tumitnya. (Jabir Samra’)

Lengan dan tangan

1) Pergelangan tangannya besar, lebar tapak tangannya, jari jemarinya juga besar tersusun dengan cantik. (Hindun Abu Hala)

2) “Aku tidak menyentuh sebarang sutera yang nipis mahupun tebal yang lebih lembut dari telapak tangan Rasulullah” (Anas)

Bahu dan dada

1) Dadanya bidang dan selaras dengan perut. Luas bidang diantara kedua bahunya adalah lebih dari biasa. (Hindun Abu Hala)

2) Seimbang di antara kedua bahunya. (Sayyidina Ali)

Bayang-bayang Rasulullah.

1) Rasulullah s.a.w tidak mempunyai bayang-bayang seperti mana manusia biasa, meskipun di bawah sinaran rembulan dan matahari.

2) Hal ini disahkan oleh Ibnu Sabu’, Ibnu Abbas dan Zakwan.

3) Tujuan Allah memuliakan baginda dengan mukjizat sedemikian ialah kerana mengelakkan bayang-bayang Rasulullah s.a.w dipijak oleh kaum kuffar sebagai tanda penghinaan.

4) HARAM dan boleh menjadi kufur jika memijak dengan sengaja, bekas-bekas peninggalan Rasulullah saw seperti bekas telapak kaki baginda dan seumpamanya.

Rasulullah s.a.w tidak pernah dihinggapi lalat dan kutu.

1) Inilah salah satu dari keistimewaan baginda sebagai Rasul dan Kekasih Allah.

2) Ini menunjukkan beliau adalah bersih dan suci meskipun janggut Baginda s.a.w tebal dan panjang kerana manusia yang dihinggapi lalat dan kutu adalah pengotor.

3) Hal ini diakui oleh Qadhi Iyadh dan Ibnu Sabu’.

Rasulullah s.a.w tidak pernah mimpi ihtilam (mimpi berjunub).

1) Hal ini diakui oleh At-Thabrani dari jalan Ikrimah, daripada Anas, Ibnu Abbas dan Danuri dari jalan Mujahid, daripada Ibnu Abbas, beliau ada berkata:

“Rasulullah s.a.w tidak pernah berihtilam (mimpi junub) kerana ianya adalah dari syaitan.”

Rasulullah s.a.w tidak pernah menguap.

1) Hal ini diakui oleh para ulama seperti Imam Bukhari, Ibnu Abi Syaibah, Ibnu Saad dari Zaid ibn. Al-Asam yang berkata:-

“Rasulullah s.a.w tidak pernah menguap.”


Rasulullah s.a.w dilahirkan dalam keadaan berkhatan.

1) Hal ini disepakati para ulama seperti Ibun Habib, Al-Jauzi dan lain-lain dan inilah pendapat yang rajih.

2) Ada juga yang menafikan pendapat tersebut seperti Ibun Qayyim dengan mengatakan Baginda s.a.w dikhatankan oleh nendanya pada usia 7 Tahun.

3) Terdapat 17 orang Nabi Yang dilahirkan dalam berkhatan antaranya Rasululllah s.a.w.

4) Rasulullah s.a.w boleh melihat dari belakang sepertimana baginda melihat dari hadapan.

1) Baginda s.a.w juga boleh melihat di dalam gelap dan didalam keadaan yang orang lain tidak boleh melihat.

2) Hal ini diperakui olah Ibnu. Adi, Al-Baihaqi dan Ibnu Asakir dari Sayyiditina Aisyah r.an

“Rasulullah s.a.w boleh melihat dalam gelap sepertimana dalam keadaan terang.”

3) Terdapat juga Hadith yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w telah bersabda:

“Wahai sekalian manusia. Sesungguhnya aku adalah imam kamu, maka janganlah kamu mendahului rukuk dan sujud daripadaku. Sesungguhnya aku melihat dari depan dan belakangku.

Apa yang keluar dari tubuh Baginda s.a.w seperti kencing, darah dan sebagainya adalah suci.

1) Para ulama menghukumkannya suci berdasarkan pendapat Al-hafiz ibnu Hajar yang mengatakan rahsia keistimewaan ini disebabkan oleh dada baginda s.a.w telah dibasuh oleh 2 malaikat sehingga segala lebihan (kumuhan) dari jasad Nabi s.a.w dihukumkan suci.

2) Hal ini juga telah dibahaskan oleh Al-faqih Al-Alammah Syeikh Mansur ibnu Yunus al-Bahuti (guru kepada Dr. Sayyid Ibnu Alawi Al-Maliki) dalam kitabnya Kasyaf al-Qina dengan memetik beberapa pendapat para tabien dan para sahabat. Seperti Ibnu Hibban, Ibnu Juraih, Darul Qutni dan sebagainya.

3) Terdapat kisah, sahabat yang meminum darah bekaman baginda seperti seorang hamba yang membekam Rasulullah s.a.w. Begitu juga Ummu Aiman ( salah seorang dari ibu susuan Nabi s.a.w) yang meminum kencing baginda s.a.w.

4) Hukum berubat dengan darah dan kencing Baginda adalah harus.

STRUKTUR UMUM

1) Sempurna binaan badannya, tulang temulangnya yang menyambungkan anggota-anggotanya besar dan kukuh. (Hindun Abu Hala)

2) Badannya tidak gemuk. (Sayyidina Ali)

3) Tidak tinggi dan rendah, kecil tetapi berukuran sederhana. (Anas)

4) Cenderung kepada tinggi, ditengah ramai, ia kelihatan lebih tinggi dari orang lain. (Bara’ ibn Azib)

5) Perutnya tidak buncit.

6) Sekalipun baginda lapar dan miskin, tetapi tubuhnya lebih gagah dan sihat berbanding orang lain yang cukup makan. (Al-Muwahib)

7) “Aku tidak pernah melihat seorang lelaki yang lebih gagah daripada Rasulullah”. (Ibnu Umar)

Begitulah kenyataan-kenyataan berdasarkan penelitian para sahabat ketika hidup baginda mengenai gambaran rupa paras Rasulullah s.a.w yang menjelaskan kecantikan dan kehebatan baginda.

Wallahu a’lam.

Dipetik dari:
“Artikel untuk Nadi Dakwah, Majalah Al-Irsyad
Maahad Johor 1999-2000- kiriman Zulkifli b. Ishak,
3 Alusi”

Dan diolah dari Buku Syamailil Muhammadiyyah terjemahan Syeikh Fuad Al-Rembawi.

0 comments:

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Post a Comment

Singgah je???Komen la sikit.:-D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Artikel Sensasi

Blog Archive